Dapatkan Pelatihan Team Penjualan yang Aplikatif dan Berdampak terhadap Bisnis Anda
Belajar Sales dari Praktisi Penjualan dengan Pengalaman lebih dari 20 Tahun di berbagai Bidang Industri di Indonesia
Kenali Lebih Jauh Coach Wahyu Purnomo

Perkenalkan saya Wahyu Purnomo, Praktisi penjualan sejak tahun 1998 yang juga Sales Trainer dan Head Consultant di SellingPro sebuah Konsultan Sales Management dan Salespeople Development Company pertama di Indonesia

Sales Coach & Head Consultant at SellingPro – Practical Sales Management & Salespeople Development Company

  • Certified Profesional Coach (ICF Standard)
  • Blackbelt Trainer Certified

Berpengalaman lebih dari 20 Tahun sebagai Praktisi Penjualan di Berbagai bidang Industri di beberapa Multinasional Company di Indonesia, diantaranya:

  • Director Sinergi Media Sukses
  • Regional Sales Head PT. Robert Bosch
  • Area Distributor Head PT. Sony Indonesia
  • Branch Manager PT Panasonic Gobel Indonesia
  • Branch Manager PT Sharp Electronics Indonesia
  • Dan Beberapa Lokal/MNC Sales Company lainnya
 

Sejak 2016 mendirikan SellingPro, Practical Sales Management & Salespeople Development,  dan sudah menangani Lebih dari 100 Klien dengan lebih dari 250 Sales Consulting & Sales Training Project di Indonesia.

Coach Wahyu juga mendevelop sebuah Proven Framework (SoX Model) yang digunakan sebagai standard acuan mencreate Sustainability  & Productive Sales Organization yang sudah banyak diterapkan kepada klien-kliennya, dimana Framework ini dibuat berdasarkan Riset, pembelajaran & pengalamannya dari berbagai success Sales Company di dalam dan di Luar negeri.

Apakah saat ini Anda tengah membutuhkan Program Pelatihan team Penjualan Anda dan atau butuh jasa Konsultasi untuk meningkatkan Kinerja Organisasi Penjualan Anda?

Inhouse Training Program

Sebuah Program Pelatihan Inhouse dengan keunggulan :

In house Training dengan metode Best Practice Sales Training

  • Merupakan Program Pelatihan yang di design secara custom  sesuai dengan kebutuhan dan tantangan Bisnis Anda
  • Materi pembelajaran, delivery serta Metode akan disesuaikan sesuai kebutuhan sehingga peserta akan mendapatkan dampak dari Training yang Aplikatif dan pasti bisa diterapkan dilapangan

Di dukung oleh Praktisi Learning Consultant yang Expert

  • Memahami suatu bidang, dan berpengalaman didalamnya, bukanlah jaminan mampu melatih orang lain. untuk itu dibutuhkan seorang Learning Consultant dalam menyusun Program-program yang ada, agar efektif ketika dilatihkan. Di SellingPro kami sangat memahami hal tersebut, untuk itu kami memiliki Expert dalam hal terssbut yang membantu kami mencreate design pembelajaran yang efektif

Melalui 4 Tahap Proses Program

  • Learning Identification, Tidak sekedar TNA, tetapi juga menggali kebutuhan Belajar apa yang tepat yang sesuai dengan situasi organisasi Anda
  • Mencreate Design Pembelajaran yang di kustomisasi, Design pembelajaran yang disesuaikan dengan kebutuhan , materi, dan metode Delivery akan kami siapkan setelah Proses Learning Identification
  • Sesi Delivery Program, Delivery menggunakan Metode REACT (Relating -Experiencing-Applying-Cooperating-Teaching) yang sangat efektif dalam pembelajaran para Praktisi
  • Sesi Program Report & Recomendation, Yaitu sesi Laporan Inhouse Training menggunakan 4 Level (L2) Kirk Patric Model sekaligus memberikan Rekomendasi Perbaikan dari sisi Sales Management

Konsultasi Sales Management

Program Pendampingan Khusus untuk meningkatkan Kinerja Organisasi Penjualan Anda, meliputi bagaimana membangun strategi, Kontrol team penjualan Anda, sistem remunerasi, serta plan pengembangan SDM Team Sales Anda secara Komperhensif dengan keunggulan :

Di dukung oleh Praktisi penjualan yang berpengalaman

  • Progam akan di Lead langsung oleh Coach Wahyu Purnomo, Praktisi Penjualan di bidang penjualan dengan pengalaman lebih dari 20 tahun di berbagai Industri

Menggunakan Tools SoX (Sales Operation Excellent)

  • SoX merupakan tools hasil riset yang dilakukan SellingPro dari berbagai Perusahaan Penjualan di Indonesia yang memiliki sustainabilitas Penjualan yang baik, sehingga efektif dan sudah terbukti membantu banyak Klien kami sejak 2016

Dapat diterapkan di berbagai macam Industri

  • Di SellingPro kami mengkategorikan 4 Kategori Industri penjualan dimana kempat kategori tersebut memiliki karakter yang berbeda-beda, Program pendampingan yang kami buatm kami susun berdasarkan Kategori Industri Klien kami sehingga dijamin tepat sasaran dan bisa di aplikasikan

Menggunakan Pendekatan Coaching dan Mentoring

  • Sebagai seorang praktisi Coach yang tersertifikasi, Delivery Program Consulting yang dilakukan benar-benar sesuai kebutuhan dan tentunya aplikatif diterapkan

Result Oriented

  • Program pendampingan yang berfokus kepada Result/hasil baik performance Result maupun Behaviour Result
Perbedaan Coaching Mentoring dan Konseling
Bisnis,Memulai Bisnis

Perbedaan Coaching Mentoring dan Konseling

Daftar isi

SellingPro – Memahami perbedaan antara coaching, mentoring, dan konseling sangat penting untuk memilih layanan yang paling tepat sesuai dengan kebutuhan Anda. Dengan memilih layanan yang tepat, Anda dapat memaksimalkan manfaat yang Anda dapatkan dan mencapai hasil yang lebih baik dalam pengembangan bisnis Anda.

Ada tiga jenis layanan profesional yang populer di dunia bisnis, yaitu coaching vs mentoring vs konseling. Ketiga layanan ini seringkali dianggap sama, padahal sebenarnya memiliki perbedaan yang signifikan dalam hal fokus, pendekatan, dan tujuan.

Coaching berfokus pada pencapaian tujuan spesifik dan membantu klien mengembangkan strategi serta mengambil tindakan. Mentoring lebih menekankan pada pengembangan jangka panjang dan transfer pengetahuan dari mentor yang berpengalaman kepada mentee. Sementara itu, konseling berorientasi pada penyembuhan dan membantu klien memahami serta mengatasi masalah pribadi, emosional, atau psikologis.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam perbedaan antara coaching, mentoring, dan konseling. Kita akan menjelaskan definisi, tujuan, ciri-ciri, dan kapan sebaiknya menggunakan masing-masing layanan. Dengan memahami perbedaan ini, Anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat dan memilih layanan yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Apa itu Coaching?

Coaching adalah proses kolaboratif antara coach (pelatih) dan coachee (klien) yang berfokus pada pencapaian tujuan spesifik. Coach berperan sebagai fasilitator dan motivator, membantu klien mengidentifikasi dan mengatasi hambatan, mengembangkan strategi, dan mengambil tindakan untuk mencapai tujuan mereka.

manfaat coaching dapat dilakukan secara individu atau kelompok, dan dapat mencakup berbagai topik, seperti pengembangan karir, peningkatan kinerja, pengembangan kepemimpinan, manajemen waktu, dan komunikasi efektif.

Tujuan Coaching:

Tujuan utama coaching adalah membantu klien mencapai tujuan spesifik yang telah mereka tetapkan. Coach akan membantu klien mengklarifikasi tujuan mereka, mengidentifikasi langkah-langkah yang perlu diambil, dan memberikan dukungan dan akuntabilitas untuk memastikan klien tetap berada di jalur yang benar.

Ciri-ciri Coaching:

  • Berorientasi pada Masa Depan dan Tindakan: Coaching berfokus pada apa yang ingin dicapai klien di masa depan dan tindakan apa yang perlu mereka ambil untuk mencapainya.
  • Fokus pada Solusi, Bukan Masalah: Coaching tidak berfokus pada masalah masa lalu, tetapi lebih pada mencari solusi untuk masa depan.
  • Coach Berperan sebagai Fasilitator dan Motivator: Coach tidak memberikan solusi langsung kepada klien, tetapi membantu klien menemukan solusi mereka sendiri. Coach juga memberikan motivasi dan dukungan untuk membantu klien tetap fokus dan termotivasi.

Kapan Sebaiknya Menggunakan Coaching:

Coaching adalah pilihan yang tepat jika Anda memiliki tanggung jawab yang jelas dan membutuhkan bantuan untuk mencapainya. Coaching juga cocok jika Anda ingin meningkatkan kinerja, produktivitas, atau keterampilan tertentu. Selain itu, proses coaching dapat membantu Anda mengatasi hambatan mental atau emosional yang mungkin menghalangi Anda mencapai tujuan Anda.

Apa itu Mentoring?

Mentoring adalah hubungan antara mentor (orang yang lebih berpengalaman) dan mentee (orang yang dibimbing) di mana mentor berbagi pengetahuan, pengalaman, dan wawasan untuk membantu mentee berkembang. Mentor biasanya memiliki pengalaman dan keahlian yang lebih banyak di bidang tertentu, dan mereka bersedia untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman mereka dengan mentee.

Hubungan mentoring dapat bersifat formal atau informal. Dalam mentoring formal, hubungan antara mentor dan mentee biasanya diatur oleh perusahaan atau organisasi. Sedangkan dalam mentoring informal, hubungan antara mentor dan mentee terbentuk secara alami berdasarkan minat dan kebutuhan masing-masing.

Tujuan Mentoring:

Manfaat mentoring adalah membantu mentee mengembangkan keterampilan, pengetahuan, dan jaringan profesional. Mentor akan memberikan saran, bimbingan, dan dukungan kepada mentee untuk membantu mereka mencapai tujuan karir atau bisnis mereka.

Ciri-ciri Mentoring:

  • Berorientasi pada Pengembangan Jangka Panjang: Mentoring berfokus pada pengembangan jangka panjang mentee. Mentor akan membantu mentee mengembangkan keterampilan dan pengetahuan yang dibutuhkan untuk sukses dalam jangka panjang.
  • Fokus pada Transfer Pengetahuan dan Pengalaman: Mentor akan berbagi pengetahuan, pengalaman, dan wawasan yang mereka miliki dengan mentee. Ini dapat membantu mentee belajar dari kesalahan mentor dan mengambil keputusan yang lebih baik.
  • Mentor Berperan sebagai Penasihat dan Pembimbing: Mentor tidak hanya memberikan saran dan bimbingan, tetapi juga memberikan dukungan moral dan emosional kepada mentee. Mentor akan membantu mentee mengatasi tantangan dan membangun kepercayaan diri.

Kapan Sebaiknya Menggunakan Mentoring:

Mentoring adalah pilihan yang tepat jika Anda ingin belajar dari seseorang yang lebih berpengalaman di bidang Anda. peer mentoring juga cocok jika Anda ingin mengembangkan karir atau bisnis Anda, serta memperluas jaringan profesional Anda.

Apa itu Konseling?

Konseling adalah proses interaksi antara konselor dan klien yang bertujuan untuk membantu klien memahami dan mengatasi masalah pribadi, emosional, atau psikologis. Konselor adalah seorang profesional yang terlatih untuk membantu klien mengidentifikasi masalah mereka, mengembangkan strategi koping, dan membuat perubahan positif dalam hidup mereka.

Konseling dapat dilakukan secara individu, pasangan, keluarga, atau kelompok. Konseling dapat mencakup berbagai topik, seperti masalah hubungan, stres, kecemasan, depresi, trauma, dan masalah kesehatan mental lainnya.

Tujuan Konseling:

Manfaat konseling adalah membantu klien meningkatkan kesejahteraan mental dan emosional mereka. Konselor akan membantu klien memahami masalah mereka, mengembangkan keterampilan koping, dan membuat perubahan positif dalam hidup mereka.

Ciri-ciri Konseling:

  • Berorientasi pada Masalah dan Penyembuhan: Konseling berfokus pada masalah yang dihadapi klien dan membantu mereka menemukan cara untuk mengatasi masalah tersebut.
  • Fokus pada Pemahaman Diri dan Perubahan Perilaku: Konseling membantu klien memahami diri mereka sendiri dengan lebih baik, termasuk pikiran, perasaan, dan perilaku mereka. Konseling juga membantu klien mengembangkan keterampilan untuk mengubah perilaku yang tidak sehat atau tidak efektif.
  • Konselor Berperan sebagai Pendengar Aktif dan Pemberi Dukungan: Konselor akan mendengarkan klien dengan penuh perhatian dan tanpa menghakimi. Konselor juga akan memberikan dukungan dan dorongan kepada klien untuk membantu mereka mengatasi masalah mereka.

Kapan Sebaiknya Menggunakan Konseling:

Konseling adalah pilihan yang tepat jika Anda mengalami masalah pribadi, emosional, atau psikologis yang mengganggu kehidupan sehari hari Anda. Konseling juga cocok jika Anda ingin meningkatkan kesejahteraan mental dan emosional Anda, serta mengembangkan keterampilan koping yang lebih baik.

Perbedaan Kunci antara Coaching, Mentoring, dan Konseling

Setelah membahas masing-masing layanan secara terpisah, mari kita lihat perbedaan kunci antara coaching, mentoring, dan konseling dalam bentuk tabel berikut:

AspekCoachingMentoringKonseling
FokusTujuan dan tindakanPengembangan jangka panjangMasalah dan penyembuhan
PeranFasilitator dan motivatorPenasihat dan pembimbingPendengar aktif dan pemberi dukungan
PendekatanBerorientasi pada masa depanBerorientasi pada pengalamanBerorientasi pada masa lalu dan masa kini
TujuanMencapai tujuan spesifikMengembangkan keterampilan dan pengetahuanMeningkatkan kesejahteraan mental dan emosional

Contoh Konkret:

  • Coaching: Seorang pengusaha ingin meningkatkan penjualan produknya. Seorang coach akan membantu pengusaha tersebut mengidentifikasi strategi pengembangan bisnis yang efektif dan membuat rencana aksi untuk mencapai tujuan tersebut.
  • Mentoring: Seorang karyawan baru ingin mengembangkan karirnya di media sosial bidang pemasaran. Seorang mentor yang berpengalaman akan berbagi pengetahuan dan pengalamannya tentang industri pemasaran, serta memberikan saran dan kesempatan untuk membuat karyawan untuk mencapai tujuan karirnya.
  • Konseling: Seorang pengusaha mengalami stres dan kecemasan karena masalah keuangan dalam bisnisnya. Seorang konselor akan membantu pengusaha tersebut memahami akar masalahnya, mengembangkan strategi koping, dan membuat perubahan positif dalam hidupnya.

Kesimpulan

Memilih coaching mentoring konseling adalah tiga layanan profesional yang berbeda, namun saling melengkapi. Ketiga layanan ini dapat membantu Anda mencapai tujuan, mengatasi tantangan, dan meningkatkan kualitas hidup Anda.

Penting untuk memahami perbedaan antara ketiga layanan ini agar Anda dapat memilih layanan yang paling tepat sesuai dengan kebutuhan Anda. Jika Anda memiliki tujuan yang jelas dan membutuhkan bantuan untuk mencapainya, coaching mungkin menjadi pilihan yang tepat. Jika Anda ingin belajar dari seseorang yang lebih berpengalaman, mentoring adalah pilihan yang baik. Namun, jika Anda mengalami masalah pribadi atau emosional yang mengganggu kehidupan Anda, konseling adalah solusi yang tepat.

Tidak ada salahnya untuk menggunakan lebih dari satu layanan ini secara bersamaan. Misalnya, Anda dapat menggunakan coaching untuk mencapai tujuan bisnis Anda, mentoring untuk mengembangkan karir Anda, dan konseling untuk meningkatkan kesejahteraan mental dan emosional Anda.

Dengan memilih layanan yang tepat dan bekerja sama dengan profesional yang berkualitas, Anda dapat mencapai potensi penuh Anda dan meraih kesuksesan dalam bisnis dan kehidupan pribadi Anda.

Tags
apa itu coaching,apa itu konseling,apa itu mentoring,coaching,coaching vs mentoring vs konseling,konseling,manfaat coaching,manfaat konseling,manfaat mentoring,memilih coaching mentoring konseling,mentoring,pengembangan bisnis,perbedaan coaching mentoring konseling
Share This

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *